Institute for National and Democratic Studies

Penyiksaan Terhadap Ruminih dan Tari di Arab Saudi Di Kecam LSM

leave a comment »

8 Maret 2008

JAKARTA – Beberapa Lembaga Swadaya masyarakat yang tergabung dalam Institute for National and Democratic Studies (INDIES) mengecam kasus penyiksaan keji yang kembali menimpa buruh migrant Indonesia yang bekerja di Saudia Arabia, khususnya yang menimpa Ruminih binti Surtim (25) dan Tari binti Tarsim (27). Hal tersebut kembali mengingatkan kita tentang rentannya posisi buruh migrant Indonesia di luar negeri.

Atas dasar apapun, aksi-aksi penyiksaan, khususnya yang dilatarbelakangi oleh perbedaan strata klas sosial, sebagaimana yang dilakukan majikan kedua Buruh Migran Indonesia (BMI) tersebut adalah tindakan biadab yang tidak bisa ditoleransi. Tindakan biadab tersebut sesungguhnya tidak hanya melahirkan luka fisik bagi dua orang BMI yang menjadi korban, melainkan juga mencederai harapan keluarga dan masyarakat, serta semakin merendahkan martabat bangsa.

Untuk itu, tidak ada cara lain untuk mengatasi semuanya kecuali memaksa Pemerintah Saudia Arabia untuk mau menghormati hak asasi manusia, khususnya konvensi PBB tentang perlindungan hak buruh migrant dan keluarganya, mencegah dan melawan tindakan sewenang-wenang yang dilakukan warganya terhadap warga masyarakat dari negara lain yang bekerja di wilayahnya, menghukum para pelaku kekerasan dengan hukuman yang setimpal, serta memberikan keleluasaan bagi masyarakat dan bangsa Indonesia untuk turut serta mengawasi perlindungan BMI secara langsung. Harus menjadi keyakinan bahwa melindungi pelaku kejahatan dari penuntutan dan hukuman sama dengan melakukan kejahatan itu sendiri, demikian ungkapan, Syamsul Ardiansyah, Juru Bicara INDIES dalam keterangan kepada pers di Jakarta, Kamis, (6/3).

Pemerintah Indonesia selaku pemegang kewajiban konstitusional untuk melindungi seluruh warga Negara Indonesia, termasuk buruh migrant Indonesia. Semestinya, menempatkan pertimbangan kemanusiaan di atas masalah politik diplomasi untuk mendorong penanganan perkara kekerasan menimpa Ruminih binti Surtim dan Tari binti Tarsim secara adil dan transparan. “Sikap pemerintah Indonesia yang cenderung berupaya mengalihkan perhatian dan memudarkan permasalahan adalah tindakan yang justru menempatkan pemerintah dalam posisi yang lebih membela pelaku daripada melindungi korban kekerasan dan hal ini secara tidak langsung menempatkan pemerintah sebagai salah satu pelaku kekerasan itu sendiri,” katanya.

Syamsul malanjutkan, keluarga Ruminih dan Tari atas ketidakterbukaan dan kecenderungan adanya sikap tidak kooperatif dari pemerintah dalam kasus ini sudah seharusnya dijawab dengan tindakan nyata pemerintah untuk memberikan tekanan politik yang nyata dan terbuka pada Pemerintah Saudi Arabia. “Demi menghormati demokrasi dan hak asasi manusia, Pemerintah harus berani mendidik pemerintahan Saudi Arabia yang cenderung kolot untuk mau mensejajarkan diri dengan perkembangan dan tidak mempertahankan sikap kepala batu yang kerap secara angkuh kepada kita masyarakat Indonesia, atas dasar demi tegaknya martabat bangsa, Pemerintah pun tidak boleh membebek pada keinginan pemerintah atau pihak swasta dari Saudi Arabia,”ujarnya.

Atas dasar itu, ia mengecam berbagai tindakan yang merendahkan derajat kemanusiaan bagi kaum pekerja sebagaimana yang dialami BMI di Saudi Arabia. Kami pun mendukung upaya migrant care dan turut menuntut Pemerintah RI, khususnya Departemen Luar Negeri RI, untuk bekerja sungguh-sungguh dan lebih keras melindungi buruh migrant Indonesia.

Advertisements

Written by INDIES

March 13, 2008 at 3:18 am

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: